Biar Tangan Yang Bercerita

Monday, April 16, 2018

Cocotmu Cuk ! (Part 2)


Bulan oktober 2016, gua berangkat ke gunung Prau di Dieng, Wonosobo. Gua berangkat bareng karyo sama tupel. Sebenernya mau berangkat bareng fajar juga tapi dia ngga dapet izin dari orang tuanya. Gua berangkat atas bujukan karyo katanya biar gua cepet sehat lagi. Waktu itu gua emang lagi dalam masa pemulihan dari sakit yang gua derita.


Setelah dapet izin dari nenek gua buat naik gunung akhirnya berangkatlah kita bertiga hari itu pada hari sabtu sore dan pulangnya selasa malem. Banyak hal yang gua dapet di gunung mulai dari temen, pengalaman dan pemandangan.

Pulang dari gunung mulai sibuk lagi sama kegiatan masing-masing. Gua mulai ngurusin lagi masalah kuliah gua yang terbengkalai. Untungnya ada Acong temen satu angkatan yang belum lulus juga kaya gua, jadi berangkat barenglah kita mulai dari bikin BAB 1 sampe penelitian dan nantinya hingga sama-sama di acc untuk sidang.

Siklus kebersamaan gua sama acong cuma dari pagi sampe siang setelahnya dia kerja di salah satu mini market syariah. Setelah siang sampe sore gua pergi ke rumah temen gua di pamulang, adi. Adi ini temen pas smp dulu.
Adi ini jago banget ngecengin orang sama ngibulin orang. Gua dulu pas SMA pernah dikibulin sama dia. Waktu itu dia ngasih nomer cewek ke gua katanya cakep, satu sekolah sama dia. Gua yang polos percaya aja dan akhirnya gua mulai permodusan disitu. Zaman dulu belom ada instagram, whatsapp, twitter sama fesbuk sehingga kita belum tahu orang seperti apa yang berinteraksi dengan kita ini. Udah ada friendster sih tapi belom meluas dan hanya sebagian orang yang tahu.

Gua sepik-sepik imut lah ke ini cewe dan akhirnya mulai deket. Karena bosen cuman ketemu lewat suara akhirnya gua memberanikan diri untuk mengajak ketemuan dan dia pun mau. Dia terus nama id friendster gua tapi gua bilang gapunya dan pas gua tanya dia punya apa ngga dia ngasih id nya. Lalu karena penasaran gua buka dong id nya dia mau liat dia kaya gimana. Walaupun belom punya akun tapi kita bisa cari akun orang lain tapi itu cuman buat sekedar liat profil dia doang.

Setelah gua liat ya gua lanjut  tetep smsan sama dia tapi setelah itu besoknya nomernya gua blokir. Gua sms si adi dia cuman ngakak doang sama bilang wakwaw. Gua akhirnya ngerasa gaenak juga ama tuh cewek karena dia akhirnya gua tinggalin gitu aja, bukan dia doang sih ada beberapa juga yang lain. Tapi ya mau gimana dulu masih muda dan gua mau ngabisin waktu muda gua sama temen-temen sama hobi gua nonton punk sama maen kesana kesini dan gamau waktu gua terbuang buat pacaran.

Di rumah adi ini gua padahal numpang tidur sama maen hape doang terus malemnya ke kantin dia yang ada di unpam. Kadang gua dengerin cerita dia yang abis di tinggal abangnya. Abangnya meninggal waktu itu dan sakitnya sama kaya gua. Jadi gua sebagai tamu yang baik mendengarkan sambil sesekali minta minum soalnya haus. Gua juga cerita ke dia tentang keadaan kuliah gua, tentang kegalauan gua yang waktu itu putusnya masih anget-angetnya. Dia cuman diam saat gua cerita dan saat ini gua baru tahu ternyata itu di rekam dengan baik di otaknya dan jadi senjata dia buat ngecengin gua.

Seminggu kemudian gua bosen ke rumah adi akhirnya gua pindah maen ke kosan acong. Acong waktu itu lagi dapet jatah shift pagi jadi siangnya gua maen ke kostan dia. Kadang bertiga bareng fajar, kadang cuman berdua doang. Di kosan acong juga kalo bertiga sama fajar kita paling maen ps dari laptop dia terus kalo lagi berdua bareng acong doang paling gua curhat sama acong.

Waktu itu malem-malem ada yang invite BBM gua. Dulu gua masih pake BB dan yang di invite itu pin BBM gua yang baru. Jadi gua punya dua akun yang karena pas gua gantu kartu waktu itu ternyata harus daftar pake email baru lagi dan otomatis akun BBM gua jadi baru lagi. Disitu gua invite yang temen-temen yang gua kenal aja dan gua ngga sebar kemanapun itu pin. Jadi ngga ada yang tahu sama sekali. Tiba-tiba ada yang invite gua, awalnya gua kira orang iseng kali kalo ngga pin nya salah satu huruf atau angka jadi gua ignore aja tuh bukannya sombong tapi gua mau yang akun itu cuman buat temen-temen gua yang gua biasa berinteraksi dan gua kenal aja. Eh besoknya invite lagi terus gua tolak lagi aja kan. Kok ngga di diemin aja? ngga tau tangan gua dulu gatel aja rasanya kalo liat pilihan kaya gitu.

Eh besoknya untuk yang ketiga kalinya dia invite gua lagi kan, karena penasaran akhirnya gua terima dan pas itu keluar nama yang ngga gua kenal cewek dan ga ada gambar DP nya. Tiba-tiba dia nge PING, terus ngga lama kemudian dia bilang tanpa basa-basi perkenalan dulu dia siapa langsung dia bilang buat jangan balikan lagi sama mantan gua.
Gua belom sempet nanya maksudnya dia langsung bilang kalo gua katanya udah banyak dibohongin. Gua cuman baca aja dan ga bales disitu dia jelasin semua kebohongan yang katanya mantan gua lakuin bahkan ada beberapa yang dia kasih bukti foto. Dia tetap lanjutin ceritanya seakan ngga peduli sama gua yang masih ngga ngasih respon. Gua sebenernya gamau peduli karena emang gua udah ngga mau lagi berurusan sama mantan gua tapi karena apa yang di kasih tahu sama nih akun menarik jadi gua tetap aja nyimak apa yang dia sampein.
Itu chatnya cukup panjang dan hanya berlangsung satu arah dan baru kelar dari sore dia invite terus cerita sampe isya baru kelar. Gua kepikiran dong ini akun siapa. Di akhir chat dia gua nanya dia siapa tapi cuman di read doang. Gua ngga terlalu peduli yang bikin gua sakit hati ini apa yang di kasih tahu itu kejadian yang udah lama dan ada yang baru dan itu justru ga pernah gua tahu. Sehingga timbulah kebencian dalam hati gua ini sama mantan.

Besoknya gua ke kampus sama acong buat ngurusin skripsi. Pas lagi nunggu dosen di lobby, gua cerita sama acong tentang cewek yang invite gua ini. Gua cerita panjang lebar sampe pas gua mau kasih liat chatnya si acong malah kaya orang bengong sendiri sampe ga sadar pas gua kasih unjuk layar hape gua ke depan mukanya. Akhirnya gua urung cerita lebih lanjut ke dia, soalnya gua yakin masalah dia lebih berat daripada yang gua alami. Bagi gua, dia udah mau dengerin aja juga cukup karena gua saat itu cuman butuh cerita emang. Dia baru sadar pas gua tabok, dia cuman gelagapan terus nanya gimana ceritanya. Gua jawab aja gajadi lupa juga gua.

Tiga hari kemudian, gua maen ps sama karyo dan gua juga mau cerita yg masalah bbm itu, tapi pas mau gua cari chatannya ternyata udah ngga ada. Kata temen rumah gua itu udah berarti gua udah di delcont dan salahnya gua ga hapal nomer pin dia. Akhirnya batal cerita ke karyo, jadi yang tahu cerita itu cuman si acong tapi dia sendiri juga gatau inget apa kagak.

Akhirnya gua udah mulai lupa sama kejadian itu, gua terus lanjutin skripsi gua. Pokoknya prinsip gua gamau dekat sama cewek manapun itu sebelum gua kelar sidang skripsi. Tapi jalan berapa waktu prinsip tinggal prinsip. Gara-gara waktu itu karena gua udah gaenak kerumah si adi terus akhirnya gua ke rumah bocah yang lain.

Bocah berikutnya yang gua tempatin rumahnya sebut aja namanya gilang. Gilang ini temen ketemu pas dulu kalo nonton band. Karena sering ketemu akhirnya saling kenal lah kita. Sampe akhir SMA gua loss contact sama dia dan ketemu lagi pas gua lagi beli ketoprak XXL. Ngobrol-ngobrol terus tukeran contact sama dia dan dia ngajak gua main ke rumahnya.

Akhirnya waktu itu gua isenglah ke rumah dia karena gua juga gabut di rumah ga ngapa-ngapain. Waktu itu udah ngajar cuman ngajarnya tiap rabu sama sabtu doang. Di rumahnya kalo siang cuman ada dia sama adeknya yang baru masuk kuliah. Bokap nyokapnya kerja dan biasanya malem baru pada pulang. Adeknya gilang ini ternyata anak pramuka dulunya pas SMA, karena gua yang masih awam akhirnya gua nanya-nanya lah ke dia.

Tanpa sepengetahuan gilang, gua sama adeknya ini sering banget bbman. Bukan cuman ngebahas soal pramuka tapi segala hal dibahas. Setelah beberapa waktu baru gua tahu kalo dia udah punya cowok dari gilang. Selama ini emang gua ga pernah nanya tapi setelah gua tahu perlahan gua mundur teratur.

Gua ngga mau deketin orang yang udah punya pacar, kasian ntar pacarnya soalnya gua juga pernah ngerasain. Akhirnya dia sadar kalo sikap gua ini berubah kaya terkesan ngejauh ya gua jawab aja kalo gua gamau terlalu dekat soalnya ngga enak sama pacarnya. Kata dia santai aja lagian juga dia anggap gua cuman sebagai kakak dan sahabat jadi gausah pake ngejauh segala. Gua yang emang awalnya ga ada niat dalam hubungan ini tapi lama kelamaan mulai ngerasa jadi nyaman. Gilang pun masih belum tahu tentang hubungan gua sama adeknya.

Gua yang ngerasa nyaman sama dia justru menjadi ngga nyaman di hubungan kaya gini. Gua akhirnya mutusin bilang ke dia kalo gua udah ngerasa nyaman dengan dia tapi di posisi dia yang udah pacaran justru bikin gua jadi ngga nyaman. Jadi gua bilang mendingan gua ngejauh aja dan terserah dia mau bilang apa. Dia bilang juga dia ngerasain hal yang sama dan bahkan hubungan dia sama pacarnya malah jadi hambar dan dia gamau sikap gua ke dia berubah.

Abis dari situ gua udah ngga pernah maen ke rumah gilang, tiap adeknya ngechat gapernah gua bales. Sampai akhirnya pas mau tahun baru, adeknya ngajak gua buat ikut kumpul sama keluarganya di puncak. Dia minta itu yang terakhir katanya abis itu dia janji bakal ga ngehubungin lagi. Gua bilang aja gua ngga enak sama pacarnya tapi dia bilang dia juga lagi berantem sama pacarnya jadi ngajaknya gua. Waduuh, tambah jadi penyakit yang ada itu mah. Abis itu ngga gua bales lagi, dia terus nanyain dan mohon gua buat ikut tapi tetap ga gua kasih jawaban cuman gua read doang. Gua bingung juga sebenernya mau ikut apa ngga, akhirnya gua jawab aja nanti gua kabarin lagi. Gua sempet salah kirim waktu itu ke Dhea belo gara-gara sama pake DP bocah bayi.

Abis gua bilang gitu dia senyum sambil bilang katanya bakal ditunggu. Siang itu gua bilang kaya gitu dan sorenya udah berangkat ke puncak. Jadi pas udah mau berangkat dia nanyain gua dimana. Itu hape gua matiin dan gua mutusin buat ngga ikut ke puncak.

Tiga hari kemudian, gua ajakin gilang ketemuan buat nongkrong di luar. Gua jelasin tentang hubungan gua sama adeknya, gilang awalnya marah tapi pas gua kasih unjuk history chat gua sama adeknya akhirnya dia bingung juga. Terus gua jelasin kalo gua gabakal ganggu lagi, jadi gua hapus kontak adeknya di depan dia terus gua minta maaf gua gabakal ke rumah dia lagi paling kalo lagi ada acara atau kalo lagi rame-rame aja. kelar itu hubungan gua sama gilang meregang, merebah. Yaudahlah gapapa menurut gua kalo itu emang lebih baik.

Emang kayanya gua harus fokus sama skripsi gua aja ini mah dan gamau lagi buat berhubungan terlalu serius dulu sama cewek. Lagi-lagi itu tinggal kata-kata karena menjelang akhir skripsi hal yang sama terjadi lagi.