Biar Tangan Yang Bercerita

Tuesday, April 24, 2018

Cocotmu Cuk !!! (Part 3)


Lepas dari adeknya gilang, gua yakinin diri gua sendiri buat fokus dulu kelarin kuliah gua sekarang. Gua mulai fokus bolak-balik ke kampus, mulai fokus ngajar di SD, mulai sibukin diri ngumpul sama temen-temen yang masih bisa diajak ngumpul.

Bulan demi bulan berlalu akhirnya skripsi gua menuju tahap akhir dan ga beberapa lama kemudian akhirnya skripsi gua di acc buat sidang. Gua kira setelah di acc gua bisa langsung ikut sidang, ternyata ada beberapa hal yang membuat gua tertunda untuk sidang.

Mulai dari masalah nilai yang ternyata ada yang belom keluar, harus diaktifasi dulu sebagai mahasiswa aktif yang butuh waktu ngga sebentar, protokol ini lah itu lah dan sumpah itu bikin males buat ngerjainnya.

Bayangin aja di angkatan lu yang mungkin sisa ngga seberapa yang belom lulus dan lu harus disuruh bolak-balik hingga 1-3 hari Cuma buat sekedar ngurus hal yang misalkan kaya bikin surat keterangan dan proses tandatangannnya yang bisa makan waktu hingga seminggu lebih. Kalau inget bukan karena tinggal ngurus sidang rasanya tuh males banget buat ngerjain hal kaya ginian.

Kadang sering pas udah dateng ke kampus pagi tapi disuruh nunggu sampe sore tapi ujungnya malah yang ditunggu ngga dateng. Giliran kita dateng siang, yang janjinya dateng sore malah dateng pagi dan udah pulang sebelum kita dateng. Bahkan janjian sama dosen tapi ujungnya dia malah pergi, keluar kota lagi, seminggu kali.

Di sela-sela waktu gua yang banyak menunggu itu gua akhirnya jadi sering-sering buka sosmed. Dari yang awalnya sekedar ngeliat ig stories orang sampe akhirnya mulai ikut komentarin. Salah satunya kita sebut aja namanya naya. Naya ini temen dulu kenal pas lagi nonton band, waktu itu gua udah smp dan naya juga.

Awalnya sekedar say hello doang. Terus kita tukeran nomer hape dan awalnya cuman sebatas itu, setelahnya ngga ada komunikasi lebih lanjut. Pas suatu saat gua naikin status di whatsapp tentang acara Kenduri Cinta, tiba-tiba dia bilang mau ikut. Disitu obrolan berlanjut, dari yang dia mau ikut akhirnya ngga dibolehin sama pacarnya. Iya pacarnya, dia udah punya pacar dan lagi-lagi gua berurusan sama cewe yang udah punya pasangan.

Pas dia bilang dilarang pacar, gua udah mulai ngga buat ngga masuk terlalu jauh. Dia nanya ya gua jawab tapi ga gua bales tanya lagi jadi udah kaya semacam interviewlah, tapi naya ini kaya orang yang gabakal keabisan bahan karena apa aja dia tanyain.

Dua hari kemudian, dia tiba-tiba ngechat lagi terus cerita kalo lagi galau. Gua kalo cewek cakep lagi galau bawaannya pengen ngasih pundak aja. Dia cerita ternyata galaunya karena cowoknya, gua otomatis langsung narik pundak gua. Gua heran kalo tiap cewek ada masalah sama cowoknya kenapa dia malah curhat ke orang lain dan kebanyakan orang lainnya itu cowo, karena gua sering banget dapetin orang yang curhat kaya gini.

Gua bilang aja ke naya, kalo lagi ada masalah sama pacarnya itu solusi terbaik ya diselesaiin berdua bukan diceritain ke orang lain, karena yang jalanin hubungan dia berdua bukan bareng-bareng sama yang lain. Terus dia malah ngomong kaya ngasih perintah penekanan yang intinya “yaudah sih, lu tinggal jadi kuping aja buat dengerin gua curhat juga cukup”, gua mikir ini yang butuh siapa sebenernya hello *pengendadahdepanmukanaya*. Akhirnya gua mau dengerin dia curhat, jadilah dia nelpon malem itu katanya tangannya pegel buat ngetik.

Lepas dari curhat itu naya sering banget ngechat dan gua juga ngga enak buat nanggapin. Pernah waktu itu malem minggu dia nelpon gua sambil nangis minta tolong jemput dia di daerah bintaro. Itu posisinya sekitar jam 10 malem pas gua abis maen ps sama karyo.

Pas gua jemput dia lagi berdiri sendirian, terus gua angkut dah tuh dan pas di motor dia cerita kalo abis berantem sama pacarnya dan dia ditinggalin gitu aja. Itu sepanjang jalan dia nangis dan sweater gua abis buat jadi elap air mata sama ingus dia. Belom lagi pandangan orang di jalan yang seakan si naya nangis gara-gara abis gua apa-apain. Rumahnya di komplek daerah benda baru. Gua diajakin mampir tapi gua tolak soalnya gua bilangnya udah malem padahal mah gua takut lupa jalan keluar komplek rumah dia. Ribet banget, banyak belokannya soalnya.

Besok malemnya dia curhat lagi dan yang ini gapake bilang dulu tau-tau udah video call malem-malem terus dianya udah pake masker. Gua kaget, langsung gua matiin. Gua suruh telpon aja, dia akhirnya nelpon terus dia bilang kalo udah putus sama pacarnya dan cerita banyak hal lagi tentang sedihnya dia putus sama pacarnya itu dengan suara yang awalnya ditahan mungkin karena takut maskernya retak sampe akhirnya dia nangis dan gua yakin dia udah ngga peduli ama maskernya lagi.

Besok-besoknya kita jadi sering chat-chatan dan juga menemani kegalauan dia, gua sebenernya ngerasa ngga enak juga takutnya dia putus karena adanya gua. Gua sendiri juga salah juga tapi ya gimana gua juga akhirnya ngerasa nyaman. Sering gua nemenin dia makan kalo malem, jalan-jalan kalo pagi atau sore ke taman kota. Gua ngga pernah mau kalo dia ngajak ke mall, males soalnya ga ada yang bisa gua beli haha...

Tiap hari kita masih kaya biasa dan dia gua juga jadi sering ke kampus karena dia yang semangatin terus. Panggilan kita juga udah bukan lo-gua lagi tapi panggil nama, kalo gua ngomongnya lo-gua pasti diomelin katanya kasar, ya allah gua langsung ngerasa jahat banget saat itu (ngga gitu juga sih padahal dalem hati yaelah ribet amat).

Buat hubungan ini pun gua ngga mau berlanjut ke yang lebih serius kaya pacaran. Karena gua mikirnya, gua lulus kuliah, terus cari kerja udah dapet cari pasangan dah buat diajak serius. Jadi buat hubungan yang kaya gini ya gua jalanin aja dulu, kalo nantinya emang sama dia ya alhamdulillah kalo engga ya paling pedih-pedih dikit lah gitu pikir gua, dan gua juga yakin dia juga mau kaya gini aja dulu secara dia baru putus belum sampe dua bulan dan hubungan dia sama pacarnya itu udah jalan hampir 3 tahun dan itu tentu bukan hal yang mudah buat memulai sesuatu yang baru.

Menurut gua, setelah seseorang itu putus dan dia belum dapat pengganti yang baru bukan berarti dia belom move on atau belum bisa lupa sama kenangan-kenangan yang dulu, bisa aja dia begitu karena luka hatinya belum sembuh.

Semuanya berjalan baik-baik aja, hingga pada suatu hari dia pulangnya minta jemput sama gua katanya ada yang pengen dia omongin. Akhirnya waktu itu abis magrib, dia udah duduk diboncengan motor gua. Dia cerita kalo mantannya ngajak balikan dan dia bingung ternyata dia masih sayang juga katanya. Jadilah hari itu sweater gua jadi lap ingus sama air mata dia, mana baru kemaren gua beli tuh sweater. Gua sebenernya agak gimana gitu perasaan gua tapi gua bilang aja suruh pikirin lagi baik-baik dan ambil keputusan terbaik menurut dia. Setelah sampe depan rumahnya dia bilang katanya dia gabakal hubungin gua dulu dia mau pikirin dan selesaiin ini semua sendiri dan gua ngeiyain aja.

Besoknya dia ngga ada kabar, gua pengen coba buat ngechat duluan tapi gajadi dan seminggu kemudian tetap ngga ada komunikasi lagi antara kita berdua. Gua coba chat dia ternyata Cuma ceklis satu doang dan profil dia ngga ada gambarnya, gua coba buka ig nya dan gua diblokir. Gua coba pinjem ig temen gua buat liat profilnya dan untungnya ngga dikunci. Di postingan yang terakhir ada foto dua tangan yang lagi pegangan dengan caption “bring back my love”.

Gua kira abis ngeliat kaya gitu rasa pedihnya paling sedikit doang kaya yang udah gua perkirain sebelumnya tapi sayangnya itu ngga kaya yang gua bayangkan. Emang pedih sedikit tapi banyak banget, yang bikin pedihnya itu gua diblokir di semua akses yang bisa ngehubungin gua sama dia.

Gua sedih tapi gua belajar buat ngga lebay dengan menunjukan rasa kekecewaan gua di manapun baik di sosmed atau di dunia nyata. Gua yakin suatu saat pasti gua akan tahu alasan kenapa dia ngelakuin ini.

Waktu ke waktu gua akhirnya mulai bisa kembali biasa lagi dan mulai lanjutin hidup dengan penuh canda dan tawa. Hingga sampai pada suatu malam pas lagi beli d’besto di daerah jombang, kita berdua ketemu lagi. Canggung, kita cuman saling sapa dan tersenyum. Gua pengen nanya alasan dia cuman gatau kenapa mulut gua kaya susah buat ngomongnya. Sampe akhirnya pesenan gua jadi duluan dan gua izin pamit sama dia.

Pas gua mau ngidupin motor, tangan gua ada yang megang dan ternyata itu naya. Dia bilang mau ngomong sebentar tapi ngga disini. Gua iyain dan tungguin sampe pesenan dia jadi, abis itu gua disuruh ngikutin dia. Akhirnya gua diajak ke roti bakar 88.

Disitu dia cerita kalo dia udah balikan sama mantannya, dia cerita kalo mantannya nyuruh dia buat mutusin semua kontak sama gua karena tahu sebelumnya gua pernah deket sama dia. Awalnya dia gamau tapi setelah beberapa saat akhirnya dia ikutin mau mantannya. Disitu dia minta maaf sama gua sambil nangis, dan dia bilang udah ngerasa bersalah banget sama gua. Gua cuman dengerin sambil bilang kalo itu yang terbaik buat kita karena gua juga gamau nantinya gua jadi batu sandungan buat hubungan dia. Setelah itu dia katanya pengen ngomong lagi sama pacarnya buat tetap bisa berhubungan dengan gua dan ngeyakinin cuman jadi temen dan seandainya pacarnya ngga ngebolehin dia tetap bakal lakuin walaupun konsekuensinya hubungan dia. Gua bilang gausah dan seandainya itu dia lakuin maka gua anggap gapernah kenal sama sekali. Gua bilang ini udah yang terbaik buat kita, cukup saling sapa saat ketemu nantinya juga bukan hal yang buruk. Akhirnya dia cuman nangis dan gua tungguin sampe berhenti abis itu gua ajakin balik.

Begitu sampe parkiran dia peluk gua, gua pengen peluk balik tapi gua canggung disitu ada tukang parkir yang malah ngeliatin aja. Gua jadi tengsin. Abis itu kita pulang, ga barengan karena beda arah. Di jalan gua kepikiran lagi, kenapa ngga gua iyain aja tadi maunya si naya. Naya itu udah cakep, anaknya asik, kalo ngambek gapernah lama, ada aja yang bisa diomongin, dan cara berfikirnya dewasa lagi. Tapi setelah gua pikir lagi, gua rasa emang ini yang terbaik. Kalo emang jodoh ya pasti bakal balik lagi.

Setelah itu hari-hari gua rasanya hampa lagi, gila ketemuan sekali aja bisa sampe bikin kaya begini kata gua apalagi kalo sering-sering. Akhirnya gua coba sibukin diri lagi, dengan maen sama temen-temen dan ga pernah gua lawan tiap bayangan naya dateng pas gua lagi sendiri. Biar gua terbiasa dengan itu dan pedihnya udah ga bikin perih lagi.

Akhirnya sampe sekarang gua udah mulai terbiasa biasa lagi dan pernah waktu itu ketemu sekali pas dia sama cowoknya dan kita cuman saling senyum doang. Gua ga ngerasa sakit sama sekali dan rasanya senang aja ngeliat dia bahagia. Gua akhirnya ngerasain move on lagi setelah sebelumnya harus ngerasain move on yang susah juga dari mantan gua.

Gua sekarang udah mau fokus nunggu sidang kompre sama sidang skripsi. Gua mau nikmatin hidup gua dulu saat ini. Mau siapa yang dekat lagi sama gua nantinya seengganya gua udah punya pelajaran dari hubungan-hubungan gua yang sebelumnya. Bagi gua saat ini apapun yang terjadi dalam hidup gua bakal coba buat terima dengan lapang dada. Takdir apapun akan aku terima asal Tuhan tidak marah padaku.

Wassalam.