Biar Tangan Yang Bercerita

Monday, April 16, 2018

Cocotmu Cuk !!!


Ngga semua hal yang ingin kita ceritakan itu orang lain ingin mendengarkan. Karena akan membosankan bagi orang lain ketika kita bercerita namun orang lain itu tidak tahu siapa orang yang sedang kita ceritakan atau bahkan tidak peduli dengan apa yang kita rasakan.


Karena hal ini maka gua memilih untuk memulai menulis apa yang ingin gua ceritakan tanpa harus membuat orang lain terpaksa untuk mendengarkan. karena setelah kita menceritakan apa yang ingin kita curahkan maka rasanya ada sedikit rasa lega di dada walaupun dengan itu belum seutuhnya menyelesaikan apa yang telah kita ceritakan.

Pas tahun 2015, gua udah memasuki semester akhir kuliah yang sedang gua jalanin. Saat mahasiswa angkatan gua mulai sibuk dengan skripsinya beda halnya dengan gua yang justru sibuk dengan penyakitnya.

Waktu itu awalnya gua sakit pikir gua cuma demam aja kaya biasanya. Tapi setelah jalan selama seminggu, demam gua bukannya sembuh tapi malah yang ada badan gua makin lemes. Melihat itu tante gua berinisiatif membawa gua ke klinik. Disitu kata dokternya gua mengalami gejala tipes.

Satu minggu lagi berlalu, keadaan gua masih tetap sama dan bahkan gua mulai merasakan sesak di dada. Akhirnya di bawa lagi lah gua ke klinik yang kedua yang berbeda lagi dengan klinik sebelumnya. Disini ternyata beda lagi penyakit yang gua derita, kata dokternya gua kena asma dan akhirnya dikasih obat dan pulang.

Seminggu berlalu lagi, keadaan gua masih sama dan kali ini disertai dengan rasa sakit di perut dan batuk. Akhirnya dibawa lagi ke klinik yang ketiga yang berbeda dari dua klinik sebelumnya. Disitu gua katanya mengalami gejala tipes dan kemungkinan gejala DBD juga. Jadi dikasih obat lagi dan pulang.

Temen gua malah bilang gua sakit gara-gara gua berhenti ngerokok mendadak. Waktu itu emang gua seminggu sebelum sakit udah berhenti ngerokok karena gua mau hidup sehat dan gua juga udah ngerasa ada yang salah sama dada gua. Bahkan tiap gua keringetan badan gua pasti pada bentol-bentol merah dan gatal.

Seminggu kemudian, demam gua mulai turun tapi rasa sakit di perut dan batuk gua masih tetap ada. Akhirnya balik lagi lah ke klinik yang ketiga yang sama dengan klinik sebelumnya. Akhirnya dokter disitu bilang kalo gua harus melakukan tes darah dan cek trombosit karena takutnya ada gejala DBD. Lalu dikasih rujukan ke sebuah tempat yang bisa melakukan tes darah dan pengecekan trombosit karena di klinik tersebut tidak ada.

Berangkatlah besoknya gua ke tempat itu dan dilakukan pengambilan darah dan pengecekan trombosit. Setelah menunggu beberapa hari akhirnya hasilnya keluar dan bisa dibawa ke klinik ketiga untuk di diagnosa. Saat itu batuk gua makin parah dan perut gua kadang suka sakit gajelas.

Sampailah gua di klinik dengan membawa hasil tes darah dan trombosit di tempat sebelumnya. Dokter bilang darah gua aman dan trombosit gua juga ga terlalu rendah, karena kalo trombosit gua rendah berarti gua terkena DBD. Gua bersyukur dengan hasil itu tapi dengan keadaan yang batuk terus-terusan dan perut gua yang sakit ngga jelas tentu gua masih belum tenang. Setelah gua utarakan apa yang masih gua rasakan dokter bilang kalo batuk yang gua rasain itu cuma karena ada penumpukan dahak dan paling setelah dikasih obat antara dua sampai tiga hari udah hilang. Terus pas yang gua tanya tentang perut gua yang sakit katanya itu karena lambung gua kerja terlalu keras pas sakit kemaren jadi karena katanya sekarang udah mendingan paling beberapa hari lagi juga sembuh. Pulanglah akhirnya gua dengan perasaan lega atas jawaban itu.

Seminggu berlalu lagi, keadaan gua masih tetap sama dengan sebelumnya dan batuk gua juga makin menjadi-jadi. Gua disuruh ke klinik lagi tapi ngga mau karena capek bolak-balik tapi hasilnya ngga keliatan. Gua cuma bilang “yaudah tunggu aja nanti juga sembuh” gitu jawab gua.

Sebulan lebih kalo ngga salah udah lewat dan keadaan gua masih sama bahkan kali ini mulai lemas. Bahkan buat jalan sekitar 10 meter aja rasanya gua ngga kuat. Sempoyongan. Makan juga jadi ngga nafsu karena tiap beberapa suap aja langsung mual bawaannya pengen muntah.

Sebulan berlalu lagi dan keadaannya masih sama bahkan kali ini gua udah ngga bisa buang air besar dan tiap makan 2-3 suap udah mau muntah jadi ngga bisa dilanjut lagi makannya. Akhirnya dibawa ke klinik yang keempat dan katanya gua kena tipes.

Gua pulang dengan perasaan putus asa karena dari empat tempat yang gua datengin semuanya ngasih diagnosa penyakit yang berbeda. Gua stres itu pasti. Gimana ngga stress saat itu gua pengen lulus kuliah, terus waktu itu juga gua ada rencana mau jalan-jalan sama pacar gua ke Jogja yang udah di rencanain sebelumnya dan akhirnya gagal karena keadaan gua yang kaya gini dan dia akhirnya pergi bareng temen-temennya, dan untuk hal ini gua ga permasalahin karena emang ini karena gua yang emang gabisa.

Seminggu berlalu lagi, gua udah mulai lemes bahkan buat jalan dari ruang tamu ke dapur aja rasanya lemes banget. Keluarga gua udah mulai pasrah karena bingung harus gimana lagi, bokap ga terlalu tahu tentang gua karena dia tinggal di rumah yang berbeda. Jadi tante sama nenek gua yang ngurus gua saat gua sakit.

Kenapa ngga ke rumah sakit? Waktu itu gua udah ngga mau nyusahin tante gua lagi yang udah keluar duit banyak buat ngebiayain gua dari awal sakit mulai dari obat sampe makanan yang harus di makan. Bokap gua? Hehehehe.

Akhirnya ada temen rumah gua yang kerja di RSUD Tangsel. Dia nyuruh gua buat ke situ. Gratis katanya asal ada katepe tangsel, dia nyuruh gua bawa katepe aja nanti disono biar dia yang ngurus.

Akhirnya berangkatlah gua sama temen gua ini ke RSUD pas jam 11 malem. Kenapa jam segitu? Karena dia abis ada urusan apa gitu gua lupa. Akhirnya berangkatlah gua ke RSUD tanpa sepengetahuan keluarga gua. Di RSUD itu temen gua cuma minta katepe gua terus dia yang ngurus mulai dari fotocopy sama berkas yang harus diisi. Ga berapa lama akhirnya gua dipanggil buat diambil darahnya dan melakukan rontgen.

Terus sambil nunggu rontgen waktu itu, gua duduk di depan dokter jaga. Dokter itu nanya apa keluhan gua dan apa yang gua rasain. Terus tuh dokter bilang katanya “wah ini mah kayanya infeksi paru-paru”. Pas dia bilang gitu gua langsung lemes aja rasanya terus ga berapa lama gua di panggil buat rontgen dan seminggu kemudian suruh balik lagi buat ambil hasilnya. Gua cerita sama temen gua apa yang di bilang ama dokter tadi tapi kata dia tenang aja itu baru dugaan doang. Disitu gua ngerasa sedikit tenang.

Seminggu kemudian gua balik lagi ke RSUD buat liat hasilnya kali ini gua bareng tante gua dan temen gua nunggu di RSUD. Dari hasil pemeriksaan gua katanya disuruh tes darah sama diambil dahak gua. Karena waktu itu dahak gua berdahak. Waktu itu tangan gua rasanya udah mati rasa. Sehari itu kalo ngga salah ada lima kali tangan kiri kanan gua masing-masing disuntik buat ambil darah. Terus abis itu pulang dan balik seminggu lagi buat liat hasilnya.

Seminggu terlewati, gua dan tante gua balik lagi. Kita dipanggil dokter dan katanya gua mengalami TB apa gitu namanya gua lupa. Bukan TBC tapi masih dibawah TBC lah bahasa gampangnya. Disitu gua bersyukur karena bukan infeksi paru-paru seperti yang di bilang sama dokter jaga waktu itu. Karena yang jelas infeksi paru-paru itu mengerikan.

Gua dikasih obat dan dirujuk ke puskesmas untuk pengambilan obatnya dan pemantauannya selama 6 bulan dan gaboleh berhenti minum itu obat. Tapi seminggu berlalu keadaan gua tetap sama cuma nafsu makan aja bertambah. Tapi percuma rasanya nafsu makan nambah tapi tiap baru makan 2 suap udah langsung mau muntah dan eneg.

Gua stress ama keadaan gua. Keluarga gua pasrah karena bingung harus gimana lagi. Bokap? Hehehe... Cewe gua? Waktu itu hape gua mati ngga jelas dan gua Cuma nyuruh sepupu gua buat bilangin kalo hape gua mati jadi gabisa ngehubungin. Jadi waktu itu ga kepikiran buat benerin hape karena pikiran gua udah sibuk buat gimana gua bisa benerin badan gua dulu.

Di keadaan kaya gini, gua mulai lebih coba ngedeketin diri sama Tuhan. Dari awal sakit emang udah gua lakuin hal ini. Hingga akhirnya pas suatu malem dalam keadaan habis solat tahajud gua doa sama Tuhan. Disitu gua bener-bener minta bantuan sama Dia. Karena gua yakin Tuhan ga akan memberikan ujian kepada hambanya melebihi kemampuan hamba tersebut.

Disitu gua nangis, karena rasanya berat banget ujian yang Tuhan kasih sampe gua rasanya mau nyerah aja sama ini semua. Penyakit gua yang ngga jelas juntrungannya, rasa sedih gua yang udah ngerepotin terlalu jauh tante dan nenek gua karena keadaan gua, bokap yang ga peduli. Rasanya itu jadi beban banget di pundak gua dan rasanya makin hari makin berat. Selesai gua doa kaya gitu, tiba-tiba gua ngerasa ada sosok almarhumah nyokap gua ngusap-ngusap punggung gua seakan bilang “udah gapapa, Rian kuat kok. Mama disini bakal bantuin”. Disitu rasanya beban yang gua rasain mulai berkurang, tangis gua makin deras dan gua kangen parah nyokap gua. Ngga berapa lama gua juga ngerasa almarhum engkong dari bokap dan nyokap dan almarhum nenek dari bokap dateng juga ngusap-ngusap punggung gua. Disitu entah gua lagi mimpi atau bukan yang jelas gua ngerasain banget sama kehadiran mereka.

Setelah itu beban di pundak gua rasanya ga terlalu berat dan gua percaya bahwa Tuhan bakal ngasih jalan keluar selama kita mau sabar. Mulai dari hari itu sampai sekarang gua selalu doain mereka tiap solat. Besoknya sepupu gua dateng bilang kalo ada orang “pinter” yang mau ngobatin gua. Awalnya gua nolak tapi dia maksa katanya pokoknya gua terima jadi aja gausah mikirin yang lain. Setelah gua cerita ke tante gua dan dia setuju maka gua pun ikut mengiyakan.

Besoknya sepupu gua dateng sama orang yang dia bilang waktu itu. Waktu itu gua dipijit sambil di terawang. Katanya di ada penyempitan di usus gua yang membuat gua sulit mencerna makanan yang masuk ke tubuh gua sehingga tiap apa yang gua makan keluar lagi dan lagi dan berimbas ke paru-paru gua yang kalo kata dia mah ada sedikit cairan di paru-paru. Asam lambung gua juga jadi tinggi dan gua disuruh buat ngga terlalu mikir berat biar asam lambung gua tetap stabil. Gua dikasih pantangan buat ngga makan pedes dan asam. Tapi dia juga tetap nyuruh gua minum obat dari dokter karena itu juga membantu proses pemulihan gua.

Gua waktu itu emang udah berenti minum obat dari puskesmas karena selain gua ngerasa ga ada pengaruhnya sama sekali, tiap apa yang selalu masuk ke tubuh gua rasanya mau di muntahin dan itu bikin gua males minum itu obat. Tapi orang yang ngobatin gua bilang lanjut minum lagi aja Insya Allah katanya udah ngga bakal di muntahin lagi. Terus katanya gua juga udah bisa makan lagi tapi kalo udah mulai eneg ngga usah dipaksain.

Seminggu berlalu dan ternyata keadaan gua mulai mendingan, badan gua mulai sedikit lebih segar, makan udah bisa masuk walau paling banyak cuma lima suap, BAB gua lancar dan batuk gua ngga separah dulu. Orang yang ngobatin gua tetap dateng 4 hari sekali karena kata dia buat ngobatin ini gabisa sekali dua kali dateng doang.

Selama itu juga gua selalu ngerasa kehadiran nyokap datang buat sekedar ngasih semangat dengan ngusap-ngusap punggung gua setiap habis solat magrib dan pasti tiap solat itu gua nangis. Gua pernah cerita hal ini ke nenek dari nyokap yang masih hidup terkait kehadiran mama dan kakek-nenek gua yang udah meninggal. Nenek gua percaya dan bilang buat jangan lupa doain mereka tiap habis solat. Selanjutnya setiap kejadian yang sifatnya gaib dan yang ga masuk akal gua cuma cerita ke nenek gua karena dia satu-satunya yang percaya soalnya dia tahu engkong gua dulu orang yang kaya gimana. Pernah gua cerita ke cewek gua tapi dia ga percaya dan yang ada gua malah berantem. Makanya nenek gua jadi satu-satunya tempat gua berbagi saat itu di dunia.

Waktu terus berlalu dan hingga akhirnya masuk bulan puasa. Seminggu setelah puasa, badan gua mulai mendingan walau kalo jalan jauh gua masih suka capek. Tapi nafsu makan gua menggila, pas puasa tiap abis buka sampe menjelang sahur itu gua bisa empat kali makan walau pun masih paling banyak setengah porsi. Seakan itu balas dendam pas awal gua sakit yang bikin gua gabisa makan yang bikin berat badan gua yang tadinya 60 kg menjadi 39 kg. Bahkan buat ngaca sambil buka baju pun gua ga berani. Ga tega ngeliat keadaan badan gua.

Gua udah mulai bisa nongkrong lagi di gubuk tempat bocah rumah gua ngumpul dan dari situ gua minta tolong sama temen gua yang bisa benerin hape buat ngakalin hape gua biar nyala lagi dan katanya nanti dia bawa pulang dulu baru dibenerin. Kelar bukber di gubuk, balik dah tuh gua ke rumah dan ketemu bokap. Lagi-lagi kata-katanya bikin sakit hati gua cuma bisa diam dengerin sambil nahan emosi karena gua gamau ngelawan orang tua.

Besoknya hape gua udah bisa lagi, gua ambil dah tuh terus gua masukin kartu perdana gua. Karena sebelumnya gua kasih ke temen gua itu Cuma hape doang gapake kartu memori sama kartu gua. Begitu hape gua nyala ada banyak sms sama pesan WA dan tentunya dari cewek gua. Dari yang dia nanyain kabar gua, nanyain sahur pake apa, ngucapin selamat puasa, doain gua cepet sembuh sampe cerita dia yang lagi sakit jadi gabisa nengokin gua dan itu dia kaya lagi cerita sendiri karena ga ada balesan dari gua dan walaupun begitu dia tetap ngelakuin itu hampir setiap harinya. Disitu gua seneng ternyata cewek gua masih perhatian walau pun gua yang menghilang ga ada kabar dan gua juga sedih karena gua yang sibuk berkutat sama keadaan dan penyakit gua sendiri sampe lupa keadaan dia.

Hal yang pertama gua lakuin adalah langsung kirim permintaan maaf gua ke dia karena baru bisa ngehubungin dan ngabarin. Gua berharap dia bisa ngerti dan memahami. Tapi kenyaataannya, BOOOM !!!! Disitu harapan gua tentang dia yang bakal ngerti dan memahamin langsung hancur berkeping-keping. Dia marah. Melampiaskan. Karena dia tahu dia tak sendiri lagi disini. Gua cuma bisa minta maaf saat itu dan jelasin segala pertanyaan yang dia ajukan. Hampir dari siang sampe malem di chat sama dia gua cuma minta maaf dan gua hentikan perdebatan itu malem itu juga yang langsung gua bilang gua minta maaf dan terserah dia mau gimana. Itu karena gua gamau kebanyakan pikiran yang ada bikin asam lambung gua naik dan kalo udah kambuh sumpah ngga enak banget dan gua juga ngga boleh waktu itu tidur di atas jam 10 malem.

Besoknya dia ngga ada kabar, gua mikirnya dia masih marah dan gua gamau nanyain duluan karena gua bilang pas malem suruh hubungin gua kalo dia udah ga marah. Jadi kalo gua yang hubungin dia duluan yang ada bakalan drama lagi dianya ntar. Pas banget hari itu jadwalnya orang “pinter” yang ngobatin gua dateng dan dia bilang katanya gua suruh maen keluar jangan di sekitar lingkungan rumah aja biar pikiran gua terbuka.

Di hari yang sama, akhirnya karyo, temen kampus gua ngajakin ke rumah temen kampus gua yang lain buat nengokin bokapnya. Gua bilang ke tante gua dan gua bilang juga ke orang yang ngobatin gua, kata dia gapapa yaudah akhirnya gua iyain ajakan si karyo. Segalanya berjalan lancar sampai gua di perjalanan pulang sama karyo. Tiba-tiba cewek gua WA dan bilang intinya “bagus, ga ada kabar seharian terus bilang sakit tapi malah senang-senang maen di tempat orang”.

Gua lagi-lagi minta maaf disitu dan jelasin alesan gua ngga ngehubungin dia kaya alesan gua di atas tadi. Itu gua dicecar sama dia dan gua punya minta maaf, dan itu pertama kalinya selama sakit gua tidur sekitar jam 12 malem buat ngeladenin dia dan akhirnya gua ketiduran.

Jam setengah 3 gua bangun buat sahur, gua lihat hape ada WA dari dia. Disitu ada pesan dari dia yang panjang banget intinya dia udah capek dan gabisa sama-sama lagi alias dia minta putus. Mata gua langsung seger, gua langsung ketik balesan buat dia isinya pertanyain keputusan dia dan minta dia buat yakinin hati dia karena sebelumnya kita udah janji gabakal ada balikan lagi nantinya jika memang putus lagi. Karena kalo putus lagi ini udah yang ketiga kalinya dan yang jelas itu ga baik buat sebuah hubungan.

Tapi tiba-tiba asam lambung gua rasanya naik, perut gua rasanya bergejolak dan rasa mual langsung datang dan seakan mau muntah. Gua langsung tiduran, meremin mata, dan atur nafas sampai rileks. Setelah agak mendingan gua ambil hape gua dan ternyata mati entah karena apa. Gua hidupin lagi, gua kira pesan gua udah terkirim tapi kenyataannya ngga ada dan gua sedih karena gua nulis itu panjang banget.

Gua meremin mata lagi, gua coba berpikir ulang lagi dan akhirnya gua yakinin diri gua sendiri bahwa apa langkah yang dia ambil pasti udah dia pikirin matang-matang dan udah tahu konsekuensi seperti apa yang akan kita hadapi. Gua yakinin diri gua lagi bahwa ini adalah yang terbaik menurut dia, dan gua gaboleh maksain buat terus sama-sama kalo ternyata Cuma gua yang bahagia dan dengan keputusannya ini gua ngga boleh egois. Gua tarik nafas dalam-dalam dan gua ketik balasan buat dia yang bertolak belakang dari balasan sebelumnya yang gagal gua kirim, “iya”.

Gua bangun dari kasur, gua tinggal hape gua juga. Gua ambil wudhu terus solat tahajud abis itu gua sahur. Gua gatau rasa makanan yang gua makan saat itu yang gua tau pas gua udah mulai ngerasa mual gua berhenti makan. Saat itu mata gua mengarah ke tv, mulut gua mengunyah makanan, tangan gua bergerak menyuap dan pikiran gua entah melayang kemana.

Selesai sahur, gua ke kasur liat hape bentar terus gua siap-siap solat subuh. Kelar solat subuh, gua niat mau tidur lagi tapi gabisa merem akhirnya gua baca qur’an sampe gua ketiduran di bangku.

Setelahnya hari-hari gua mulai diisi dengan kegalauan. Bukan hal yang mudah melupakan hubungan yang sudah berjalan selama hampir kurang lebih 4 tahun. Orang yang gua harap bisa temenin gua lewatin masa-masa sulit justru malah jadi orang yang ikut menambah rasa sakit.

Terkadang niat pengen sekedar sapa buat tanya keadaannya, tapi nyatanya ego gua lebih besar. Gua juga takut nantinya jika gua ngehubungin dia duluan yang ada gua takut khilaf ngajak dia balikan lagi. Gua gamau kaya gitu, dulu kalaupun putus terus gua ngajakin balikan lagi itu karena emang gua yang putusin dan gua sadar gua salah makanya gua ajak balikan tapi sekarang keadaannya terbalik karena bukan gua yang ada di posisi mutusin dia.

Gua bisa aja waktu itu ngajak buat balikan lagi tapi gua gamau karena kalo gua yang ngelakuin itu berarti artinya sama aja gua bikin dia menderita dan capek lagi. Karena alasan dia mau putus karena udah capek sama sikap dan kelakuan gua maka atas pertimbangan itu gua urungkan semua hal yang tadinya mau gua lakuin.

Untungnya saat itu temen gua banyak di rumah jadi seengganya bisa buat mengalihkan pikiran gua dari kegalauan dan gua juga lagi berusaha dekat sama Tuhan jadi tiap gua ngerasa galau kerjaan gua ambil wudhu terus baca qur’an. Akhirnya secara perlahan gua mulai bisa dan terbiasa walau kadang sesekali bayangan kenangan tiba-tiba datang dan gamau pergi.

Dua minggu berlalu, dan sudah berjalan hampir sebulan gua dalam pemulihan rasa sakit. Mulai dari sakit hati sampai sakit fisik dan beberapa efek dari penyakit gua mulai menampakan dirinya. Sebelumnya nenek gua tiap malem bilang katanya selama dua minggu itu tiap gua tidur katanya menggigau terus dan gua ga pernah tahu itu.

Pada suatu malem tiba-tiba gua kebangun karena haus dan pas mau berdiri dari kasur tiba-tiba dada gua rasanya kaya ditusuk-tusuk dan rasa sakitnya itu masya ampun dah pokoknya. Gua mau teriak ngga bisa, akhirnya gua merangkak ke dispenser yang untungnya ga jauh dari kamar. Dengan susah payah, akhirnya gua bisa ngambil air dan minum dan perlahan rasa sakitnya mulai hilang. Besoknya begitu lagi dan kejadiannya malem di jam yang sama juga. Gua sampe guling-gulingan saking sakitnya dan setelah setengah jam akhirnya hilang lagi rasanya.

Di hari ketiga kejadian yang sama terulang lagi tapi kali ini ada nenek gua lagi pijitin kepala gua sambil baca solawatan sama ngaji, gua meringkuk sambil nahan sakit dan nenek gua terus pijitin kepala gua sambil tetap ngaji. Alhamdulillah, kali ini ngga selama sebelumnya mungkin karena di doain sama nenek gua.

Sakit kaya gitu terus kejadian sampe hari 20 hari kalo ngga salah, dan sejak malam ketiga sampe seterusnya nenek gua tiap malem di kamar gua sambil mijitin kepala gua sambil ngajiin dan kadang dia ngelapin air mata gua yang keluar karena gua ngga tahan sama sakitnya. Tapi setelah beberapa hari gua coba nahan buat ngga nangis lagi kalo pas kambuh walau kaya gimana sakitnya, karena rasanya lebih sakit pas ngeliat nenek gua nangis sambil doa sama Tuhan biar angkat penyakit gua dan jangan di ambil dulu kaya dia ngambil mama gua.

Ternyata sakit yang gua alami bukan itu aja, ga lama kemudian telapak kaki, jari tangan, sikut, dan dengkul mulai pada sakit. Gua susah buat jalan, soalnya tiap mau jalan telapak kaki gua langsung sakit rasanya kaya nginjek jarum. Waktu itu sepupu gua dateng nengokin, dia ngasih habatussauda semacam pil herbal gitu. Katanya kalo gua minum obat yang 6 bulan dari dokter nanti efek sampingnya bisa antara asam urat atau diabetes jadi dibarengin minum habatusauda buat netralin. Sepupu gua ini lulusan Ilmu Kimia di IPB jadi dia tahu hal-hal yang kaya gini. Tapi dia telat ngasih taunya soalnya gua udah ngerasain asam urat dan gua bersyukur bukan diabetes yang jadi efek sampingnya.

Sakit di dada gua perlahan mulai menghilang dan berganti dengan rasa sakit di bagian kaki dan tangan. Nenek gua masih dateng tiap malem tapi sekarang yang dia pijitin kaki sama tangan gua. Gua udah susah buat jalan apalagi kalo malem sama bangun tidur itu gua gabisa jalan sama sekali. Ini terus berasa sampai lewat lebaran dua minggu.

Waktu itu bocah rumah gua ngadain jalan-jalan rutin ke pantai carita dan gua yang waktu itu lagi sakit kaya gitu niatnya gamau ikut tapi kalo ngga ikut duitnya angus yaudah gua ikut aja akhirnya. Pas di pantai itu gua berenang dari pagi sampe siang dan keadaannya waktu itu kaki gua masih sakit tapi gua paksain. Di dalem pantai dia airnya ada kali sekitar 3 jam gua ngga nanjat-nanjat, pas begitu gua naik buat istiriahat di pinggir pantai gua liat kaki gua dari paha ke bawah warnanya hitam kaya darah mati gitu. Abis itu gua ga berenang lagi langsung balik ke villa terus mandi.

Pulang dari pantai seminggu kemudian gua udah bisa jalan biasa lagi dan rasa sakit di kaki gua udah hilang. Gua bersyukur mungkin itu cara Tuhan nyembuhin penyakit gua dengan dikasih hiburan bisa sambil berenang di pantai.

Sebulan setelahnya, gua udah mulai gemukan dan makan gua udah normal jadi 3-4 kali sehari. Gua bahkan sempet naik gunung Prau sama karyo yang sempet di rep-erep di gunung.

Gua tiap sore lari sama temen rumah gua. Terus dikasih gerakan olahraga sama temen gua yang bisa beladiri buat lemesin urat syaraf gua sama dikasih tata cara olah pernafasan. Gua bersyukur aja ternyata janji Tuhan bener, bahwa siapa yang bersyukur maka akan kutambah nikmat-Ku.

Gua mulai ngurus kuliah lagi, bahkan dulu sempet ngajar juga di SD. Sekarang gua udah lagi fokus nunggu sidang skripsi bulan Mei. Semoga Allah membuka jalan kemudahan buat gua selanjutnya. Aamiin.