FB: Mohammad Ryan Ns Twitter: @mryanns
Biar Tangan Yang Bercerita

Thursday, May 11, 2017

Mau Ghibah Ahh ....



Lagi pengen nulis, tapi gatau mau nulis apaan tapi pengen nulis jadi ya nulisnya ya gini deh hehehe….

Bingung sebenernya mau nulis, bingung apaan yang mau ditulis, daripada tambah bingung mendingan nulis ini aja yang bikin bingung juga sih ujungnya hehehe….

Ngomongin apa dong jadinya, yaudah ngomongin kelakuan sendiri aja kali biar ngga dosa, kalo ngomongin orang lagi ntar yang ada orangnya sakit hati terus gua kena azab lagi huhuhuhu…

Kalo ngomongin tentang diri gua sendiri sebenarnya ngga jauh-jauh dari anak baik, solatnya rajin, ngajinya bagus, tabungannya banyak, menyayangi semua orang, ngga pernah dzalim, ngga pernah menghina orang lain dan yupz, itu semua bohong hehehe…
Sebenarnya ngga bohong-bohong amat sih yang gua sebutin tadi, nih ya gua kasih 
buktinya. Kita urutin satu persatu yaa:

 Anak Baik
Gua pernah bantuin nyokap gua belanja ke warung, terus pernah bantuin temen gua turun dari pohon mangga pas ketahuan ama yang punya, maka dengan itu gua menyimpulkan bahwa gua ini anak yang baik, karena pas SD dulu gua pernah diajarin kalau anak yang baik itu yang berbakti kepada orang tua dan suka menolong teman, dan gua sudah melakukan keduanya maka dengan itu gua termasuk anak yang baik heuheuheu….

Rajin Sholat
Untuk yang ini bukan kesimpulan dari gua sendiri, tapi dari penilaian orang lain. Jadi waktu itu pas gua mau ke masjid eh papasan  sama sesepuh di kampung gua namanya Baba Gedad, pas di jalan dia bilang gini “ebujug rayu, rajin juga lu tong solat terawehnya” gua cuma nyengir manja dan sejak saat itu gua percaya gua anaknya rajin solat.

Bagus Ngajinya
Waktu itu masih SD dan tiap sore gua biasanya berangkat ke masjid buat belajar ngaji. Pas di perjalanan menuju ke masjid, ada teh yuli lagi jaga warung terus dia ngeliat gua sambil senyum terus bilang gini “eh, rian mau pergi ngaji yaa?…bagusss” sambil ngacungin jempol, gua cuma senyum imut dan sejak itu gua tahu kalo gua ngajinya bagus.

Menyayangi Semua Orang
Pas TK dulu gua pernah belajar nyanyi, salah satunya lagi yang masih tenar sampai sekarang yang liriknya gini:

satu-satu aku sayang kamu
dua-dua  juga sayang dia
tiga-tiga sayang keduanya
satu dua tiga sayang semuanya

karena lagu itu makanya sekarang gua yakin kalau gua itu sayang sama semua orang.

Ngga Pernah Dzalim
Sebelum gua ngebuktiin kalau gua ngga pernah dzalim, disini gua mau jelasin pengertian dari dzalim itu sendiri. Okeeh…eheem…eheem, jadi pengertian sebenarnya dari dzalim disini itu bukan orang yang jahat, suka merusak dan segala hal yang berbau tidak baik. Tapi pengertian dzalim disini adalah Dzagain Limbad, dan karena emang gua ngga pernah jagain limbad makanya gua bilang kalau gua itu ngga pernah dzalim, lagian juga si limbadnya kan udah dijagain ama burungnya.

Ngga Pernah Menghina Orang Lain
Untuk yang ini gua ngga bisa buktiin, karena ini merupakan Passion dari gua, dan dari ini juga gua mendapat beberapa doa yang sebagian sudah terkabul dan sebagian masih jadi rahasia tuhan. Doa-doanya diantaranya:
-          Sakit kuning lagi kek lu bang (udah terkabul)
-          Lulus bareng gua kek lu bang (menuju terkabul)
-          Gua sumpahin ban motor lu meledak di komplek orang (udah terkabul)
-          Punya pacar cakep kek lu bang (udah pernah, berarti udah terkabul)
-          Semoga cepet disadarin lu ya ama Tuhan (rahasia tuhan)
-          Semoga dapet yang lebih baik dari aku (Aamiin)
-          Gua sumpahin lu bang masuk surga (Aamiin lagi, ini juga rahasia tuhan)
-          Semoga masuk angin ya biar dikerokin (rahasia tuhan)

Demikian cerita ini bertutur sebagaimana mestinya, semoga kalian yang membaca kesel yaaa….

Byebye muaaach…