Biar Tangan Yang Bercerita

Tuesday, November 14, 2017

Can you tell me why? The world is so ugly







Pagi itu Faza sudah berada di stasiun kereta Tanah Abang, tempat dimana dia dan dan seseorang berjanji untuk bertemu. Waktu saat itu sudah menunjukkan jam sepuluh pagi. Faza merasakan haus, keadaan dalam kereta yang sangat sesak ternyata menghabiskan tenaganya cukup banyak. Lalu dia menghampiri seorang bapak penjual minuman sambil menunggu seseorang itu datang.

Tidak lama kemudian, dari kejauhan Faza melihat seorang perempuan dengan sweater hitam dan celana levis berjalan dengan agak terpincang mengarah ke tempat dia berdiri. Setelah sampai di dekatnya perempuan itu langsung duduk di bangku yang ada di sebelah Faza. Tiba-tiba perempuan itu menangis sambil mengurut telapak kakinya.

“lah lu kenapa nangis Ca?” tanya Faza yang keheranan melihat Caca datang-datang langsung menangis. Caca memang merupakan orang yang berjanjian dengan Faza untuk bertemu di stasiun Tanah Abang.

“sakit Za, tadi di kereta kaki gue keinjek ama ibu-ibu terus keadaannya sesak banget sampe gabisa gerak sama sekali” Caca ngomong sambil nangis sama sambil pijit-pijit kaki dia yang keinjek tadi.

“oh gitu, terus gimana nih...gajadi aja deh ya kasian lu nya kalo kaya gini. Yaudah nih minum dulu” Faza ngasih air minum yang ada di tangannya.

“ngga kok Za, pokoknya tetep jadi ini mah bentaran doang juga udah sembuh nih...liat tuh kan... kan za hehehe” Caca udah berdiri sambil memamerkan kalau kakinya baik-baik saja sambil nyengir.

“yaudah tuh keretanya udah mau nyampe. Nih lo bawa tas gue ya berat soalnya hehehe” Caca meninggalkan tasnya ke Faza dan berlari ke tempat pemberhentian kereta dan sudah melambai-lambai ke Faza untuk segera menghampiri dirinya. Faza hanya geleng-geleng kepala saja melihat kelakuan si Caca, padahal baru tadi jalan terpincang-pincang sambil nangis eh sekarang udah lari-lari, semangat banget lagi. Hadeeh Caca...gua cium lu, mungkin begitu pikir Faza.

Mereka berdua kini sudah berada di dalam kereta yang menuju ke arah stasiun Jakarta Kota. Hari ini mereka memang berjanjian untuk pergi ke Kota Tua, salah satu destinasi wisata di Ibukota Jakarta. Ini merupakan inisiatif dari Faza, karena ini merupakan jalan-jalan pertamanya setelah sebelumnya harus sakit selama sekitar 6 bulan dan hanya mendekam di rumah. Faza pikir akan lebih seru seandainya ada temannya, lalu di ajaklah Caca dan ternyata dia bisa dan mau hingga akhirnya mereka kini ada di kereta yang sama.

“astaga Za, badan lo kurus banget. Emang lo sakit apaan sih?” Caca memperhatikan keadaan Faza yang memang berat badannya turun drastis akibat sakit.

“sakit hati gua Ca, kan lu tau gua abis putus ama cewe gua” jawab Faza sambil nyengir.

“bohong, serius za lo sakit apaan iih” cecar Caca karena tak percaya dengan jawaban Faza.

“astaga Caca, lu kan udah punya cowo masa mau ngajakin gua serius sih. Iiih Caca tukang selingkuh juga iiih kaya ....”

BUUUGGHHH !!!
Omongan Faza langsung terpotong dengan tinju dari Caca yang telak bersarang di perutnya.

“aduuuh...kok gua di tonjok sih Ca?” Faza mengerang memegangi perutnya yang habis di hantam Caca.

“woooyadooong, kan kalo orang ngeselin harus di gituin” jawab Caca sambil naikin sebelah alisnya. Songong asli gayanya.

“nah sekarang gue tanya lagi nih, lo sakit apa za sampe kurus begini? Jawab ngawur lagi langsung gue tabok nih” kata Caca sambil nunjukin tangan kanannya di depan muka Faza.

“sakit kuning gua kambuh lagi ama asam lambung gua nih kumat lagi kayanya abis lu tonjok Ca” kata Faza berpura-pura meringis sakit.

“waduuh, lo sih abisnya ngeselin tadi terus gimana dong Za?” tanya Caca panik.

“biasanya biar sembuh mah di peluk juga cukup Ca” Faza masih berpura-pura meringis.

“Utayaaaaang....yaudah sini nak, bunda tonjok lagi aja biar mati sekalian” jawab Caca tersenyum manis sambil mengepalkan tangannya seolah bersiap untuk memberikan pukulan terbaiknya.

Gerbong kereta yang mereka tempati saat ini tidak terlihat begitu ramai seperti tadi saat mereka berangkat ke stasiun Tanah Abang, bahkan tempat duduk panjang yang mereka tempati hanya ada mereka berdua saja yang menduduki. Mereka berdua juga tidak terlalu memperhatikan sekitar karena sedang asyik mengobrol tentang keadaan mereka sekarang lalu bernostalgia tentang kisah mereka dahulu hingga akhirnya tiba pada pembicaraan yang sudah Faza duga akan ditanyakan oleh Caca marica ini.

“eh...eh...kok lo bisa putus sih Za? Cerita dong gimana, kayanya dulu lengket banget dah” Caca penasaran dengan kisah Faza yang satu ini.

“hiih..sok tau deh lu Ca, kata siapa gua masih putus?” jawab Faza cuek.

“kata gue, lagian juga kalo lo belom putus pasti lo gabakal berani ngajak gue jalan kaya gini. Jangankan ngajak jalan, bales chat gue aja dulu lo singkat-singkat banget pas masih pacaran bilangnya ‘gue mau jaga perasaan cewe gue Ca’ halaaah...giliran kaya gini baru deh larinya ke gue...dasaaaar” Faza diceramahin Caca sambil kepalanya di toyor-toyor pake jari telunjuknya.

“kan lu sahabat yang baik Ca, sahabat yang baik itu selalu menghibur temannya yang sedang sedih dan memenuhi semua permintaan temannya itu agar dia bisa tersenyum lagi, misalkan gua minta peluk gitu ya harus lu kasih biar gua seneng ca” Faza tersenyum sesudah berbicara begitu.

“pelak peluk pelak peluk, tuh peluk om-om yang lagi bobo cantik” jawab caca menunjuk ke depan mereka di mana terlihat seorang bapak yang sedang tertidur dengan pose imut.

“iih caca jahat...benci aku benci ama caca” Faza buang muka sok ngambek.

“heeeh..gausah ngalihin pembicaraan deh, cepet jawab pertanyaan gue” kata Caca sambil menarik-narik rambut Faza.

“aduh duh...ampun ca iya lepasin dulu, sakit ini wooy” Faza meringis sambil berusaha melepaskan tangan si Caca yang menarik rambutnya. Faza langsung mengusap-usap kepalanya yang masih sakit setelah terlepas dari cengkaraman Caca, sedangkan Caca tertawa bahagia ala Mamah Dedeh yang ketawanya kaya gini “heuheuheueheu”

“yaudah cepetan cerita jangan sampe nunggu gue jambak lagi nih” kata  Caca mengultimatum.

“ya gitu Ca, jadi gara-gara ada masalah kita putus deh” Faza menjelaskan ke Caca kenapa dia bisa putus. Caca langsung narik kerah baju Faza,
“heeeh anak encu, gue juga tahu pasti ada masalah tapi lo jelasin masalahnya itu apaan”

“atagaaa Ca, mulut lu bau tempe orek wkwkwkwk” setelah ngomong gitu Faza langsung menghindar karena dia menangkap sinyal bahaya, benar saja Caca langsung menendang Faza tapi tidak kena karena Faza yang sudah menjauh terlebih dahulu.

“ampun Ca, iya nih gua ceritain jadi gara-gara masalahnya tuh gua capek ama dia yang tiap gua mau ngapa-ngapain harus laporan ama dia dulu. Mulai dari lagi ngapain, mau kemana, lagi ama siapa bahkan sampe mau gunting kuku aja gua harus izin dulu ama dia”

“ah bohong, masa sih kaya gitu?” tanya Caca penasaran dan sudah melupakan kekesalannya dengan kelakuan Faza sebelumnya.

“beneran Ca, pernah waktu itu gua lagi maen dokter-dokteran ama si Ari terus gua lupa bilang ama dia, abis dah tuh gua seharian di ngambekin ama dia. Besok-besoknya kalau gua mau maen dokter-dokteran lagi ama si Ari harus izin dulu ke dia, terus harus ngasih tahu penyakitnya apa aja selama maen dokter-dokteran, pokoknya gaboleh penyakit yang berat-berat biar cepet di obatin terus dianya ngga kelamaan di cuekin”

“iya apa Za? Kayanya kalo gue liat dia anaknya kalem gitu deh ngga macem-macem”

“ah itu mah keliatannya doang kan kalem padahal aslinya mah beeeuhhh..., nih yang kejadian terakhir nih yang bikin gua putus. Jadi ceritanya pas gua sakit tuh kan gua harus minum obat tuh, nah pas minum obat gua lupa bilang ama dia kalau gua mau minum obat dan gua baru inget pas udahannya terus dia nelpon tuh nanya udah minum obat apa belom, ya gua jawab aja udah terus dia ngomel kok ngga bilang dulu ke gua ya gua jawab aja lupa, eh dia nyuruh gua minum obat lagi dari ulang, ya gua tolak aja masa gua minum obat lagi yang ada bukannya sehat malah modar pikir gua gitu Ca, yaudah tuh dia ngamuk akhirnya putus dah kita” Faza bercerita panjang lebar.

“iih kok parah banget ya cewe lo, baru tau gue kalo dia tuh kaya gitu orangnya, gua kira dia orangnya kalem terus ngga macem-macem soalnya mukanya polos gitu kayanya” Caca cukup terkejut setelah mendengar cerita tersebut.

“itu dia Ca, padahal kita menjalin hubungan buat dapetin kebahagiaan, tapi kalau nyatanya malah yang kita rasain justru penderitaan ya buat apa juga di pertahankan, ya kan?”

“bener banget lo Za, berarti lo yang mutusin dia tuh?” tanya caca penasaran.

“ya ngga dong, dia yang mutusin gua” jawab Faza lesu.

“wkwkwkwkwkwkwkwk mampuuuyyyy, tapi ngga apa-apa Za lagian juga ngapain lo pertahanin orang yang kaya gitu...iih sumpah gue jadi benci deh ama dia pas denger cerita lo barusan. Udah pokoknya tenang aja sekarang lu gue temenin biar ngga galau-galau amat lah seengganya” Caca menepuk punggung Faza untuk memberi semangat.

“Peeeeeluuuuukkk Ca” kata Faza dengan muka penuh harap.

Bruugggh !!!

Kaki Caca telak menginjak kaki Faza yang membuatnya langsung meringis kesakitan dan menjadi memeluk kakinya.

Dari cerita di atas bisa kita ambil pelajaran, bahwa kebencian itu dapat di tularkan hanya dengan ucapan tanpa kita harus mengenal lebih dalam orang tersebut. Bisa kita lihat bagaimana Caca yang tidak begitu kenal dengan pacarnya Faza bisa menjadi begitu bencinya hanya dengan cerita yang disampaikan oleh Faza yang kebenarannya belum pasti. Hal ini juga pastinya sering terjadi kepada kita, bagaimana dengan mudahnya kita membenci hanya dengan melalui pembicaraan yang kita dengar yang bahkan kadang kita sendiri belum pernah bertemu dengan orang tersebut atau justru kadang kita menjadi orang yang menebarkan kebencian itu sendiri dengan ucapan-ucapan yang menstimulasi pikiran orang-orang untuk membenci orang yang sedang kita bicarakan.

Untuk itu demi kedamaian di hati kita semua mari kita coba kurangi untuk segala hal yang bersifat ujaran kebencian, bukan hanya demi kedamaian orang lain tapi juga kedamaian di hati kita sendiri. Karena untuk mengubah sesuatu yang besar itu di mulai dari yang kecil, dan perubahan yang paling kecil itu yaitu dengan mengubah diri kita sendiri.

Fastabiqul Khairat,

Wassalam.