FB: Mohammad Ryan Ns Twitter: @mryanns
Biar Tangan Yang Bercerita

Friday, July 7, 2017

F*CK LIKE !!!


“eh like foto gue dong”

“eh fotonya udah gua like tuh, like back yaa”

“kamu sayang aku ga? Kalo sayang, kamu harus like semua foto aku di ig”

“si iwah komen doang, tapi ngga ngelike foto gua”

“love foto aku ya, nanti abis itu kamunya yang love ama aku”


Pasti kita pernah baca tulisan kaya gitu. entah orang yang chat ke kita atau komen di postingan kita, atau bahkan kita sendiri mungkin yang kaya gitu? wallahualam dah itu mah…
Tapi kalo kalian peka nih ya, (kalo ngga ya gapapa juga sih karena peka itu soal rasa. Jadi kalo kalian terabaikan sama pasangan atau gebetan, percaya deh itu bukan karena dia ngga peka tapi karena emang dia ngga ada rasa) seakan sebagian besar mereka yang memposting foto mereka terutama di Instagram, bahwa like yang mereka dapat dari foto tersebut telah merubah mereka menjadi kecanduan akan like yang mereka dapatkan. Bahkan untuk mendapatkan like tersebut mereka harus mengemis like, kaya yang udah gua sebutin di atas tadi.

Hal ini akhirnya berdampak pada sebagian besar orang yang berlomba-lomba untuk mendapatkan foto/video yang terbaik agar nantinya mereka bisa dapat like yang banyak dari foto tersebut. Pernah, ada temen gua yang ngajak naik gunung alesannya bukan buat refreshing tapi dia udah kehabisan foto buat di posting di akun instagramnya. Bahkan waktu itu gua pernah nonton konser musik, dan sebagian yang nonton malah asyik ngerekam band/penyanyi yang lagi tampil. Gua ngga tau dimana nikmatnya, tapi menurut gua kalo lu nonton konser/band cuma biar bisa punya rekaman itu band/penyanyi mendingan download aja di youtube tuh, lu download dah sampe begah, sampe gumoh dah sekalian.

Yang kaya gitu tuh ibaratnya kaya gini, kamu semai benih di lahan kosong hatiku. Saat benih mulai tumbuh, kamu siram dengan air segar. Saat benih sempurna tumbuh, kau pergi untuk menyemai di lain lahan kosong berikutnya. Kamu akhirnya hanya menjadi seperti apa yang diberikan mendung pada bumi, sama seperti apa yang diberikan harapan kepada hati. hanya sebuah kemungkinan, tidak selalu pasti.

Bahkan kalo kita lagi kumpul nih gua udah hapal ama rundownnya, kaya gini nih :
1.       Kumpul di salah satu tempat nongkrong/rumah salah satu dari kita.
2.       Ngobrol sambil nunggu yang lain dateng.
3.       Udah kumpul semua, terus foto-foto dari berbagai sudut.
4.       Minta dikirimin fotonya ke grup.
5.       Mulai asyik sama hapenya masing-masing (ada yang posting di IG, posting di path, ada yang ngademin cewenya yang lagi marah gara-gara chatnya lama balesnya, ada yang sayang pacar orang, ada yang cuma jadi pelarian)
6.       Ada yang fotoin pas semuanya lagi asyik ama gadgetnya terus di posting captionnya “katanya ngumpul bareng, katanya…” (padahal dia juga lagi asyik sendiri ama gadgetnya).
7.       Terus yang lain baca, abis itu ada yang baper, ada yang nyinyir, ada yang gatel, ada yang diem aja pengen boker, ada yang belom connect, ada yang masih sayang.
8.       Terus abis itu liat jam udah malem, selfie terakhir sebelum pulang terus patungan bayar makan dan pulang.
9.       Pas sampe rumah, nanti ada yang nulis di grup begini nih “aah masih kangen, waktunya kurang. Kapan2 kita Quality Time lagi ya tapi yang lamaan biar puas kangen-kangenannya”
10.   Gua pas baca gitu kadang cuma pengen nulis satu kata “PLER”

Apaan yang Quality Time, giliran udah ngumpul malah main hape bareng-bareng. Tau begitu mah, gua mendingan di rumah stalking akunnya Ariel Tatum, mantengin keseharian mimi peri yang lagi mengandung anaknya Le Min Hoo, kalo ngga nontonin bigo nya RIPAK yang lebih berfaedah, punya banyak manfaat dan bisa mendekatkan diri kepada Tuhan.

Karena realitanya, hampir sebagian besar hidup orang-orang zaman sekarang mulai tergerus oleh tekhnologi. Bahkan lebih banyak saat ini orang yang hidup di dunia maya dibanding dunia nyata. Makanya ngga heran sekarang ada yang bilang kalau bumi itu datar, ya karena mereka kebanyakan hidup di dunia maya bukan dunia nyata. Karena di dunia maya, bumi itu bentuknya datar.

Emang ngga semuanya begitu sih, ini cuma penilaian dari sudut pandang gua aja. Engga harus kalian mengerti juga sih, karena ada beberapa hal yang ngga harus kita mengerti. Seperti perpisahan misalnya, ngga semua alasan tentang perpisahan itu harus dimengerti, kadang kita cukup mengikhlaskannya saja.


Dari tulisan di atas, ada satu hal yang membuat ngga habis pikir aja atas semuanya. Yaitu seseorang yang telah lama hilang lalu tiba-tiba datang, apa dia ngga pernah berpikir bahwa buat melupakannya saja harus berjuang? Apa dia tahu betapa beratnya memulihkan hati agar tak kembali berlubang?