Biar Tangan Yang Bercerita

Sunday, September 24, 2017

Don't Look Back In Anger





Nama gua Faza, kalo nama panjangnya “Fazaaaaaaaaaaa” hahahaha...
Gua saat ini seorang siswa kelas 1 di SMA Negeri 1 Menggelinjang. Hobi gua maen bola, futsal, nyanyi di kamar mandi, maen hape sambil boker, dengerin musik sambil tiduran, update status di sosmed ama sesekali maen sabun wkwkwk.


Gua merupakan seorang WNI keturunan yang tetap memegang teguh Pancasila dan cinta mati dengan Indonesia. Gua disebut WNI keturunan karena bokap gua keturunan Betawi dan nyokap keturunan Sunda. Keturunan Betawi itu yang kalo ngomong biasanya ada kata-kata aneh kaya “lokan, bagen, masak aer, biar mateng, masak aer, biar mateng, jalan-jalan ke binaria, chakeep ! lah ngapa jadi pantun ini”

Gua anak pertama dengan dua orang adek cowo dan dua orang adek cewe, ya gua anak yang pertama. Anak kedua cowo namanya El, nama panjangnya “Dikobel-kobel”, dia kelas 6 sd. Anak ketiga cowo juga namanya Dul, nama panjangnya “Gondal Gandul”, kalo yang ini kelas 4 sd. Anak keempat cewe namanya Atu, nama panjangnya “Ayam Betutu”, kelas 1 sd. Terus yang terakhir cewe juga namanya Ada, nama panjangnya “Ayo Naik Kuda”, kalo yang ini masih umur 4 tahun. Terus nyokap udah ngga ada sejak gua duduk di kelas dua smp karena kanker yang di deritanya :(

Hari ini, hari pertama gua masuk sekolah secara normal setelah 4 hari sebelumnya harus ikut MOS. Dari rumah pake sepatu converse item, kaos kaki putih, celana boxer biru, celana dalam coklat, baju kaos polos putih, seragam putih, sweater item terus di depannya ada tulisan “Sekolah Itu Penindasan”. Udah rapi semua terus ngaca sambil sisir rambut pake jari, abis itu salim sambil cipika cipiki pamitan ama si babeh.

Dari rumah ke sekolah gua tempuh dengan berjalan kaki yang kalau di tempuh bisa memakan waktu sekitar 15 menit. Sebenernya ada angkot yang dari rumah gua ke arah ke sekolah tapi sama aja sampenya, soalnya abangnya ngetem dulu nunggu penuh, terus kalo udah penuh bukannya disiram malah jalan, kan bau jadinya jorok banget iih abangnya...gasuka pokoknya yayang mah gasuka ama abang angkot *pukul-pukul imut bahu abang angkot*

Mau naik motor juga tapi belom dibeliin ama babeh jadi ya akhirnya gua lebih milih jalan kaki daripada naik angkot, selain ngirit juga gua jadi sekalian olahraga dan nantinya bikin gua jadi sehat terus gua jadi ga pernah sakit, karena gua ngga pernah sakit nantinya gua ngga pernah bolos, karena gua ngga pernah bolos nanti gua jadi rajin sekolah terus jadi pintar dan akhirnya gua bisa membantu mensukseskan program pemerintah yaitu “mencerdaskan anak bangsa”, ckckck gila visioner banget ya pemikiran gua, ga sia-sia tiap hari makan nasi ini mah.

Setelah dikit lagi sampe di sekolah, gua berhenti sebentar terus copot sweater dengan tulisan kontroversial itu terus semprot minyak wangi biar bau rokoknya ngga kecium sama makan permen deh hehehe. Terus jalan lagi dah pake tampang anak baru dengan tampilan rapi, terus kepala nunduk, kedua tangan di depan sambil naik turunin resleting biar kali aja ada kakak kelas yang penasaran pengen nyobain... (nyobain naik turunin resleting maksudnya !!!) dan melenggang hingga sampai ke depan kelas.

Di kelas gua duduk di meja pojok kanan paling depan dan di depannya itu meja cuma berjarak dua jengkal berhadapan ama meja guru. Gua duduk ama cewe namanya caca, nama panjangnya “cacabe-cabean”. Bocahnya putih, rambutnya panjang, matanya sipit dan yang paling gua suka itu lambang OSIS yang ada di bajunya itu soalnya bentuknya beda ama punya gua. Lambang OSIS di baju gua bentuknya rata tapi kalo di baju dia bisa bulat gitu, jadi seneng aja gitu gua liatinnya.

Sebenernya mah bukan gua banget duduk di depan guru gini, awalnya gua duduk ama temen dari awal MOS namanya Ari, nama panjangnya “Ari-Ari Nyangkut di Puser”. Kita duduk di pojok kiri paling belakang. Si ari di sebelah kiri yang mepet ama tembok dan gua di sebelah kanan dia sedangkan di bagian tengah-tengah kita isi dengan rasa cinta aseeekkk !!!.

Dari awal semuanya berjalan lancar sebagaimana mestinya, sampe di hari terakhir MOS dan jam terakhir pas wali kelas kita memperkenalkan diri semua tragedi itu terjadi. Nama wali kelas gua ini Pak Joy, nama panjangnya “Kinder Joy”. Waktu itu pak joy lagi introduction his self , si ari yang ngerasa bosen mulai nyanyi-nyanyi pelan sambil tangannya pukul-pukul kakinya kaya maen drum. Terus lama-lama dia keasyikan sendiri sampe ngga sadar tangannya yang satu lagi udah pukul-pukul tembok yang ada di sampingnya dan akhirnya ketahuan lah ama pak joy ini.

Si ari di pindahin ke meja depan yang deket pintu dan sialnya gua juga kena, pas gua protes soalnya kan yang rusuh si ari doang, pak joy malah bilang katanya gua ikutan angguk-anggukin kepala tadi, apabanget coba ini alesan bapak “cemilan bocah” dan karena gamau cari masalah akhirnya gua ikutin aja dan akhirnya gua sekarang ama si caca marica ini deh.

Dari jam pertama sampai istirahat berjalan lancar dan ngga ada kejadian apapun sampai istirahat tiba. Pas istirahat gua di ajak si ari ke gudang belakang tempat temen-temennya yang kelas 2 ama 3. Lalu beberapa menit kemudian gudang tersebut udah kaya tempat yang abis di fogging. Terus lima menit sebelum bel masuk kita balik ke kelas sebelum mandi parfum ama makan permen “muach”.

Bel masuk bunyi dan semuanya masuk ke kelas. Gua ama si caca ini dari tadi awal masuk sampe istirahat belum ngomong sama sekali cuma saling senyum basa-basi aja terus dianya sibuk ama kegiatannya sendiri dan gua juga sibuk liatin lambang OSIS di baju dia wkwkwk...

Ga lama ada guru masuk, dan ternyata itu guru BP yang bilang kalau guru yang ngajar hari ini ngga masuk dan disuruh ngerjain tugas yang ada di buku paket. Setengah jam kemudian, gua udah kelar ngerjain dan gua liat caca masih belom selesai.

“belom selesai ca?” tanya gua sambil merhatiin lambang osisnya, eh tugasnya maksudnya hehehe...

“belom, dikit lagi nih” jawab caca tanpa beralih dari ngerjain tugasnya.

Pas gua liat, astaga si caca ini mau bikin buku kali ya jawabannya panjang-panjang amat. Padahal pertanyaannya nih cuma gini “ Ada berapa raja yang menjabat di kerajaan majapahit?”. Gua jawabnya cuma satu kata “banyak”, tapi si caca jawabnya “ada beberapa raja yang menjabat di kerajaan majapahit diantaranya.....” dan jawabannya itu hampir ngabisin setengah lembar kertas buku tulis. Gua doain dah ca, semoga nanti buku lu ini bisa berguna buat bacaan pengetahuan orang lain bukan malah jadi bungkus gorengan.

Gua liat yang lain ada yang udah selesai ada yang masih ngerjain juga, gua liat si ari lagi nyontekin jawaban dari bocah cewe yang disebelahnya. Gua bingung sendiri, caca masih ngerjain terus si ari juga sama. Oh iya, gua inget di belakang gua ada si Pren, nama panjangnya “Prenagen Ibu Menyusui”. Si pren ini tiap ke sekolah bawa komik minimal 3 buah katanya biar ngga iseng. Emang nih bocah dari awal MOS sampe sekarang yang gua liat tiap istirahat ngga pernah ke kantin tapi cuma di kelas aja sambil bawa komik yang dia bawa.

“pren minjem komik dong, bete nih gua” gua noleh ke belakang dan si pren juga ternyata malah lagi baca komik. Dia keluarin 5 biji komik dari kolong mejanya. Judulnya ada Naruto, One Piece, Yu Yu Hakuso, Ranma, Inuyasha, dan Ben 10. Gua liat dulu satu-persatu sekilas mana yang menarik dan akhirnya gua pilih One Piece soalnya gambarnya bikin gimana gitu hehehe.

Gua mulai asyik sendiri ama komik yang gua baca dan ngga lama kelas pun udah mulai sedikit rame soalnya udah pada selesai juga yang lain kayanya. Pas gua lagi fokus sama komik yang gua baca tiba-tiba....

“Woooiiii !!!” sambil tepuk pundak gua keras.

“eh copot... eh coopot, et ya si kampret” kaget gua dan pas gua liat taunya si ari.

“wakakakakak bocahnya latahan wakakakak” si ari ketawa seneng banget sampe megangin perutnya. Gua liat si caca juga ikutan ketawa, sial nih ari-ari tikus bikin malu gua aja.

“ngapain lu kemari anak curut, bikin malu gua doang lu”

“wakakakak ntar gua selesaiin ketawa dulu” katanya masih sambil ngakak. Udah ketawanya ngeselin nih bocah terus mulutnya bau kaos kaki basah lagi.

“ke bawah yuk biasa, asem nih mulut gua” lanjut si ari pas udah kelar ketawanya.

“ngga ah, mager gua lagi baca nih” tolak gua sambil lanjutin baca komik.

“yaelah lu za, ayolah males gua kalo sendirian doang” ajak si ari lagi.

“mager gua ri, tuh lu ajak si caca aja” kata gua nunjuk si caca.

“hah kok bawa-bawa nama gue?” si caca nanya denger namanya di sebut.

“wah boleh tuh, ayo ca demen banget gua mah di temenin ama si caca” si ari nyengir ngarep.

“iih gamau, orang tadi gaboleh keluar kata gurunya” caca geleng-geleng kepala tanda ngga mau di ajak.

“tapi kan sekarang ngga ada gur....”

“HEI KAMU ! Ngapain kamu jalan-jalan?” teriak guru BP yang tadi ke si ari.

“ini bu, mau minjem pulpen” si ari ngambil pulpen gua terus langsung kabur ke meja dia lagi.

Guru BP itu dateng lagi mau ngambil tugas yang tadi kita kerjain soalnya harus dikumpulin. Gua liat buku tulis gua belum di namain, dan pulpen gua cuma satu yang dibawa kabur ama si ari tadi.

“ca, minjem pulpen dong bentar buat namain buku gua”
“boleh, tapi ada syaratnya...” caca tiba-tiba senyum misterius terus dia basahin bibirnya, gua langsung silangin badan gua di depan dada. Gua cuma berharap caca ngga melakukan pelecehan terhadap gua :(


Bersambung.....